Wednesday, March 23, 2016

Selandia Baru pria dipenjara karena susu formula 1080 ancaman

paris serangan shalat abdeslam Seorang pengusaha Selandia Baru telah dipenjara selama delapan setengah tahun untuk mengancam spike susu formula bayi dengan pestisida kontroversial 1080.
Jeremy Kerr mengirim surat anonim yang berisi paket susu bubuk pestisida-laced untuk raksasa susu Fonterra dan tubuh pertanian pada November 2014.
Latihan ini memicu ketakutan internasional dan biaya Fonterra dan otoritas NZ $ 37m ($ 25 juta; £ 18m) dalam penyelidikan.
Selandia Baru adalah eksportir susu terbesar di dunia.
Industri susu membentuk tulang punggung ekonomi.
Apa 1080?
pestisida kontroversial yang telah digunakan di Selandia Baru selama puluhan tahun.
Digunakan dalam jumlah besar untuk mengendalikan hama seperti possum, tikus dan cerpelai, yang merupakan predator diperkenalkan ke Selandia Baru dan merupakan ancaman bagi tanaman dan hewan asli.
Pemerintah mengatakan itu adalah biodegradable, tidak membangun dalam rantai makanan, dapat dengan aman diterapkan oleh udara, dan merupakan pengendalian hama hemat biaya. Komisaris parlemen independen disahkan penggunaannya pada tahun 2011.
Namun para aktivis mengatakan itu adalah praktek yang kejam yang juga membunuh satwa liar asli dan hewan peliharaan, dan mempertanyakan keamanannya.
Kerr telah mengaku bersalah atas dua tuduhan pemerasan berusaha dalam mengirimkan paket, yang tampaknya protes terhadap meluasnya penggunaan 1080 di Selandia Baru.
Seorang hakim memutuskan bahwa Kerr, yang dimiliki perusahaan yang memproduksi pestisida alternatif, telah melakukannya mengetahui bahwa ia akan mendapatkan keuntungan finansial jika 1080 dilarang mad dash racing
Keadilan Geoffrey Venning mengatakan tindakan Kerr memiliki "menimbulkan ancaman besar bagi hubungan perdagangan antara Selandia Baru dan negara-negara lain," melaporkan NZ Herald.
Fonterra sendiri kabarnya menghabiskan NZ $ 20m karena dijamin rantai pasokan dan dilakukan pemeriksaan.

4 comments: