Wednesday, December 2, 2015

Krisis migran: Yunani di bawah tekanan Uni Eropa pada masa depan Schengen


Beautiful Word Sand Design Yunani telah mengakui itu telah datang di bawah tekanan kuat lebih migrasi, tapi membantah ada upaya resmi telah dibuat untuk menangguhkan itu dari Schengen zona paspor bebas.
Menteri migrasi Ioannis Mouzalas bereaksi terhadap laporan ultimatum Uni Eropa untuk memperbaiki kondisi migran.
Lebih dari 740.000 orang telah tiba di tepi Yunani tahun ini.
Seorang pejabat Uni Eropa atas telah memperingatkan bahwa anak-anak yang mati di pantai Yunani karena kurangnya bantuan medis.
Ada juga kemarahan bahwa Yunani telah lambat untuk membiarkan para ahli Uni Eropa dan meningkatkan pendaftaran pengungsi.
Masuknya migran di negara-negara dengan pembatasan perbatasan beberapa telah khawatir para pemimpin Eropa dan menimbulkan keraguan tentang masa depan sangat 1985 Schengen kesepakatan.
Menurut FT, Yunani telah berulang kali memperingatkan minggu ini bahwa hal itu bisa ditangguhkan dari zona 26-anggota jika gagal untuk mengambil tindakan sebelum KTT Uni Eropa merupakan pemimpin 'pada pertengahan Desember migran krisis enam anak tenggelam
Secara terpisah, pejabat yang tidak disebutkan namanya di Brussels mengatakan bahwa suspensi Yunani telah dibahas dalam beberapa hari terakhir dalam upaya untuk membujuk pemerintah Athena untuk meningkatkan penanganan migran dan pengungsi. Tapi beberapa diplomat mengatakan kepada Reuters bahwa telah ada diskusi formal oleh pemerintah Uni Eropa.
Yunani tidak hanya berjuang untuk mengatasi jumlah orang yang tiba di pulau-pulau terdekat ke Turki seperti Lesbos, tetapi ribuan orang yang berkemah di perbatasan utara dengan Makedonia, yang telah mendirikan pagar untuk menghentikan orang menyeberang.Mitra Uni Eropa Yunani frustrasi bahwa pemerintah Athena telah lambat untuk menerima tawaran bantuan dari lembaga perbatasan, Frontex, untuk mengelola perbatasan laut nya. Penawaran ini sangat sensitif di Yunani karena kekhawatiran atas kedaulatan nasional. Mr Mouzalas mengakui bahwa beberapa negara Uni Eropa telah menekan Yunani karena mereka "keliru" pikir bahwa masuknya migran dapat dikendalikan di sana daripada di Turki. "Hal ini tidak mengatakan secara resmi, tapi ada tekanan," katanya kepada wartawan. Kematian anak di Lesbos Perdana Menteri Slowakia Robert Fico telah mendorong pengusiran Yunani dari Schengen, dengan alasan bahwa langkah tersebut memiliki luas tapi di belakang layar mendukung di Uni Eropa. "Kami hanya tidak bisa memasang dengan negara anggota yang telah secara terbuka menyerah pada menjaga perbatasan wilayah Schengen. Kemudian Schengen tidak ada gunanya."Nasib para migran dan pengungsi tiba di Yunani dibaringkan telanjang dalam sebuah surat oleh Komisaris Kesehatan Eropa Vytenis Andriukaitis, yang mengunjungi Lesbos pada 19 November dan menyaksikan perahu kecil tiba dikemas dengan bayi, wanita dan anak-anak - banyak dari mereka yang sakit atau terluka.
"Ada tempat untuk memeriksa atau merawat mereka, tidak ada peralatan tidak ada staf medis selain dokter sukarela kewalahan dari sebuah LSM di gudang berlumpur," tulisnya, dalam sebuah surat bocor ke Perancis-bahasa koran Le Soir Belgia urutan kartu dalam permainan judi poker online
Mr Andriukaitis mengatakan tiga anak muda yang tiba di pantai yang sama meninggal karena hipotermia dalam hitungan hari.
"Ini tidak bisa diterima," katanya. "Tidak ada tanda-tanda Uni Eropa dan orang-orang bertanya kapan Uni Eropa akan datang, ketika Anda akan membantu kami."
Sementara suspensi dari kesepakatan Schengen akan langsung mempengaruhi Yunani bepergian ke 25 anggota lain dari zona paspor bebas, tidak jelas apa efek itu akan pada krisis migran.
Tak satu pun dari negara-negara Balkan pada rute migran antara Yunani dan Hungaria merupakan bagian dari Schengen.
Bisnis Yunani menjadi semakin khawatir dengan krisis di perbatasan Macedonia karena protes pada jalur kereta api telah menghentikan lalu lintas kereta api.

3 comments: